Biaya Penyerapan (Absorption Costing)

Arti dan definisi dari Absorption Costing
Biaya penyerapan, juga dikenal sebagai biaya penyerapan penuh atau full absorption costing, dapat didefinisikan sebagai metode biaya akuntansi manajerial yang membebankan seluruh biaya yang berhubungan dengan pembuatan produk tertentu. Metode biaya penyerapan menghitung penggunaan total biaya langsung dan biaya overhead yang berhubungan dengan pembuatan produk sebagai basis biaya. Selain itu, biaya penyerapan juga diatur oleh Prinsip Akuntansi yang berlaku umum (GAAP).



Menurut Investopedia, sejumlah biaya langsung yang terkait dengan manufaktur produk terdiri dari upah pekerja yang terlibat secara fisik dalam pembuatan produk, bahan baku yang terlibat dalam produksi, serta biaya overhead, dan biaya utilitas. Lebih lanjut, biaya penyerapan menghitung semuanya yang merupakan biaya langsung dalam produksi barang. Selain itu, penetapan biaya penyerapan memiliki pendukung karena manfaatnya masa depan.

Biaya Penyerapan, oleh karena itu, berbeda dengan metode biaya lainnya karena memperhitungkan biaya overhead pabrik tetap (menghitung biaya seperti sewa pabrik, utilitas, amortisasi ). Hal ini, apalagi, sulit untuk menjadi faktor penghitungan biaya overhead tetap ke dalam harga per unit barang. Dimana hal ini tidak dicatat dengan metode lain seperti costing Variabel .

Keuntungan dan kerugian dari Absorption Costing

Keuntungan
Keunggulan utama Biaya meliputi:
  • Mengidentifikasi pentingnya biaya tetap yang terlibat dalam produksi .
  • Metode penyerapan biaya diterima oleh kantor pajak sebagai persediaan yang tidak undervalued .
  • Metode Penyerapan  biaya selalu digunakan dalam mempersiapkan akun keuangan .
  • Metode Penyerapan  tidak menunjukkan fluktuasi laba bersih dalam kasus produksi konstan tetapi berfluktuasi dalam penjualan.
  • Kontras  dengancosting marginal yang melibatkan biaya tetap yang berubah menjadi biaya variabel , hal ini biaya dalam nilai persediaan sehingga mendistorsi valuasi pertsediaan.


Kekurangan
Kelemahan utama Absorption Costing meliputi:

  • Karena biaya penyerapan menekankan pada biaya total dimana biaya variabel menjadi tetap, menyebabkan ia tidak berguna bagi manajemen untuk membuat keputusan, kontrol, dan perencanaan .
  • Selain itu, karena manajer menekankan pada biaya total, maka hubungan biaya, volume dan profit diabaikan. Manajer, oleh karena itu, perlu menggunakan intuisi untuk pengambilan keputusan
Search Term :

Tidak ada komentar :