Biaya Historis


Definisi
Biaya historis adalah biaya asli yang dikeluarkan di masa lalu untuk memperoleh aset.

Konvensi Biay historis  menyatakan bahwa aset harus diakui pada biaya ketika mereka dibeli.


Penjelasan
Aset harus diberi nilai dalam pembukuan akuntansi.
Harus aset diakui pada biaya  historis, nilai pasar,  nilai penggantian atau nilai bisnis potensial mereka?

Biaya historis adalah jelas yang paling objektif, handal dan dapat diverifikasi nilai.
Konvensi biaya historis meminta aset untuk dicatat pada nilai historis mereka kecuali jika lebih bijaksana untuk menilai mereka lebih rendah (misalnya karena impairment).
Biaya historis adalah nilai default yang dikaitkan untuk aset.

Contoh
Mesin ini diakuisisi 5 tahun yang lalu senilai 10.000.
Mesin baru dengan spesifikasi yang sama bernilai 40,000 hari ini karena inflasi.
Nilai pasar saat ini  mesin tersebut dalam kondisi sekarang adalah 6.000.
Mesin disusutkan menggunakan dasar garis lurus selama masa manfaat hidupnya  10 tahun.
Menggunakan konvensi biaya historis, berapa nilai buku bersih mesin hari ini?

Solusi
Nilai buku bersih = biaya - akumulasi depresiasi
= 10,000 - (10.000 x 5/10)
= 5.000

Nilai Mesin menggunakan biaya historis 10.000. 
Nilai Penggantian (yaitu 40,000) dan nilai wajar (yaitu 6.000) tidak dapat dipertimbangkan dalam penilaian.

Pengecualian
Sejarah biaya konvensi tidak berlaku untuk jenis aset tertentu  seperti instrument keuangan (misalnya kas, Piutang, investasi di saham).

Sejumlah aset yang umumnya dinilai dengan  biaya historis  (misalnya properti) mungkin bisa suatu saat dinilai dengan dasar yang berbeda (misalnya dasar nilai pasar) jika kondisi tertentu terpenuhi (misalnya nilai pasar dari aset yang dapat ditentukan terpercaya dan tersedia).

IFRS dan PSAK menyediakan panduan khusus pada penilaian berbagai jenis asset yang berbeda.

Keterbatasan
Keterbatasan utama  biaya historis adalah relevansi.

Dasar  biaya akuntansi historis gagal untuk memperhitungkan biaya ekonomi yang tepat dari penggunaan aset. Efek ini penggunaan dasar biaya historis dijelaskan sebagai contoh.
Perusahaan A membeli pabrik sebesar $100.000 pada 1 Januari 2006 yang mempunyai masa manfaat 10 tahun.

Perusahaan B membeli pabrik serupa untuk $200.000 pada 31 Desember 2010.
Depresiasi yang digunakan metode garis lurus.

Pada akhir periode pelaporan pada 31 Desember 2010, neraca perusahaan B akan menunjukkan Aktiva tetap sebesar $200.000 sementara laporan keuangan A akan menunjukkan aset $ 50.000 (depresiasi bersih).

Skenario di atas menyajikan sebuah anomali akuntansi. Meskipun pabrik disajikan di laporan keuangan A  mampu menghasilkan manfaat ekonomi senilai 50% dibanding perusahaan B. Ini dilakukan pada biaya historis yang hanya setara 25% dari nilainya.

Selain itu, biaya depresiasi dikenakan pada laporan keuangan A (yaitu $10.000 p.a.) tidak mencerminkan biaya peluang penggunaan pabrik (yaitu $20.000 p.a.). Sebagai akibatnya, selama masa manfaat aset,  akan dikenakan depresiasi  sebesar $100.000 pada laporan keuangan meskipun kenyataannya biaya pemeliharaan kapasitas produktif aset akan terus meningkat. 

Jika perusahaan A untuk mendistribusikan semua keuntungan sebagai dividen, dia tidak akan memiliki sumber daya yang cukup untuk menggantikan pabrik yang ada pada akhir kehidupan masa manfaatnya. Oleh karena itu, penggunaan biaya historis dapat mengakibatkan laporan keuntungan yang tidak berkelanjutan dalam jangka panjang.

Search Term :

Tidak ada komentar :