Going Concern

Hasil gambar untuk going concern adalah

Apakah itu Going Concern?

Going Concern adalah salah satu asumsi dasar akuntansi yang menjadi basis laporan keuangan disediakan. Laporan Keuangan disiapkan dengan asumsi bahwa badan usaha akan terus beroperasi di masa depan tanpa perlu atau niat dari manajemen untuk melikuidasi entitas atau secara signifikan mengurangi kegiatan operasional. Oleh karena itu, hal ini diasumsikan bahwa entitas akan merealisasikan aset asetnya dan menyelesaikan kewajibannya secara normal hari ke hari.


Hal ini adalah tanggung jawab manajemen perusahaan untuk menentukan apakah asumsi going concern bisa diterapkan dalam penyusunan laporan keuangan. Jika asumsi going concern dianggap oleh manajemen tidak tepat, laporan keuangan dari entitas perlu disiapkan dengan dasar akan dilikuidasi. Ini berarti bahwa aset akan diakui pada jumlah yang diharapkan dapat terwujud dari penjualan (biaya penjualan bersih) bukan karena penggunaan yang berkelanjutan dalam bisnis. Aset dihargai untuk nilai individu mereka daripada nilai mereka sebagai unit gabungan. Kewajiban akan diakui pada jumlah yang cenderung akan diselesaikan.

Apa  Indikasi bila masalah Going Concern terjadi?

Memburuk posisi likuiditas perusahaan tidak didukung oleh pengaturan pembiayaan yang cukup.
Risiko keuangan tinggi yang timbul dari peningkatan rasio hutang mencirikan perusahaan rentan terhadap penundaan pembayaran bunga dan pokok pinjaman.
Kerugian perdagangan signifikan selama beberapa tahun. Keuntungan dari sebuah perusahaan sangat penting untuk kelangsungan hidupnya dalam jangka panjang.
Strategi pertumbuhan agresif tidak didukung oleh dana yang cukup yang akhirnya mengarah over perdagangan.
Meningkatkan tingkat pinjaman jangka pendek dan overdraft tidak didukung oleh peningkatan  bisnis.
Ketidakmampuan perusahaan untuk mempertahankan rasio likuiditas sebagaimana didefinisikan dalam perjanjian pinjaman.
Persoalan hukum serius yang dihadapi oleh perusahaan yang tidak memiliki kekuatan keuangan untuk membayar denda atau kewajiban hukum.
Ketidakmampuan perusahaan untuk mengembangkan serangkaian baru produk yang sukses secara komersial. Inovasi sering disebut sebagai kunci untuk stabilitas jangka panjang setiap perusahaan.
Kepailitan nasabah utama perusahaan.

Search Term :

Tidak ada komentar :