IFRS VS GAAP

Pengantar US GAAP dan IFRS 
The US GAAP adalah, pada dasarnya, satu set aturan akuntansi yang digunakan untuk pengolahan, penyajian, dan pelaporan laporan keuangan untuk entitas yang luas,  perusahaan swasta dan publik, pemerintah, dan organisasi non-profit. Istilah ini pada umumnya terbatas di AS dan oleh karenanya biasa disingkat US GAAP. Namun, dalam arti teoritis, GAAP meliputi seluruh industri akuntansi, bukan hanya AS.

IFRS, singkatan dari International Financial Reporting Standar (Standar Pelaporan Keuangan Internasional), adalah prinsip-prinsip berbasis standar, interpretasi, dan kerangka yang diadopsi oleh Dewan Standar Akuntansi Internasional (IASB).



US GAAP vs IFRS
Poin utama dari perbandingan antara US GAAP dan IFRS meliputi:

Konsolidasi

US GAAP mengadopsi model konsolidasi bipolar, yang membuat perbedaan antara model bunga variabel dan model voting suara. Sebaliknya, berdasarkan IFRS,  konsolidasi didasarkan pada kontrol, yang dianggap ada apabila induk perusahaan memiliki lebih dari setengah dari 'hak suara bisnis, atau memegang hak-hak hukum.

Derivatif
Untuk memfasilitasi memenuhi definisi derivatif menurut GAAP, kontrak akan membutuhkan net settlement tidak seperti IFRS yang tidak memerlukan net settlement.

Instrumen ekuitas
Sesuai GAAP, investasi pada instrumen ekuitas yang tidak terdaftar dievaluasi pada cost dikurangi "other than temporary impairment," kecuali opsi nilai wajar sedang digunakan. IFRS, di sisi lain, melibatkan evaluasi instrumen ekuitas yang dilakukan pada nilai wajar, jika andal untuk penilaian. Jika tidak, mereka akan diukur at cost.

Instrumen hutang
Sekuritas hutang harus diklasifikasikan sebagai diperdagangkan, dimiliki hingga jatuh tempo, atau tersedia untuk dijual, bahkan jika tidak disebutkan. IFRS, sebaliknya, menyebutkan surat utang diklasifikasikan sebagai "pinjaman yang diberikan dan piutang", meskipun tidak disebutkan aktif dipasar. Kelompok ini tidak dihitung pada nilai wajar dan tidak diperlukan maksud untuk memegang pinjaman hingga jatuh tempo.

Inventarisasi penilaian
Berdasarkan IFRS, persediaan tidak dapat dievaluasi melalui metode LIFO. Namun metode ini, diperbolehkan menurut GAAP.

Persediaan write-downs
Sesuai GAAP, pembalikan setiap penurunan tidak diperbolehkan. IFRS, sebaliknya, meminta setiap write-downs yang telah diterima dalam tahun terakhir akan dipulihkan melalui laporan laba rugi pada periode terjadinya pembalikan.
Search Term :

Tidak ada komentar :