Prinsip Dasar Akuntansi

Prinsip akuntansi dasar adalah aturan keputusan umum yang mengatur pengembangan teknik akuntansi. Prinsip-prinsip ini, tidak melanggar atau bertentangan dengan empat asumsi dasar yang telah dibahas di artikel sebelumnya, tetapi memperkaya asumsi tersebut. Berikut ini adalah prinsip-prinsip akuntansi dasar:
  • Duality (Prinsip Aspek Ganda  )
  • Prinsip Pengakuan Pendapatan 
  • Prinsip Biaya Perolehan 
  • Prinsip Penandingan
  • Prinsip Pengungkapan Penuh
  • Keobyektifan
Duality
Prinsip ini menyatakan bahwa setiap transaksi memiliki dua aspek. Oleh karena itu, menyiratkan bahwa minimal dua account akan terlibat dalam pencatatan transaksi. Ketika investasi dilakukan oleh pemilik dalam bisnis, menghasilkan peningkatan aset dan peningkatan ekuitas pemilik. Dengan demikian, transaksi ini dicatat mempertimbangkan dua aspek, yaitu aset dan ekuitas pemilik. Setiap transaksi akan mempengaruhi persamaan akuntansi, dimana, akan ada peningkatan yang sesuai atau penurunan pada kedua sisi persamaan atau peningkatan dan penurunan pada satu sisi persamaan. Persamaan akuntansi diberikan di bawah ini:

Aset = Ekuitas Kewajiban + Pemilik

Perusahaan dapat memperoleh aset dengan mengorbankan aset lain, menimbulkan kewajiban atau menerima hal itu dari pemilik (yang mengakibatkan kenaikan ekuitas pemilik). Penggunaan persamaan akuntansi untuk pengolahan transaksi bisnis dibahas dalam artikel berikutnya.

Prinsip Pengakuan Pendapatan 
Prinsip pengakuan pendapatan (realisasi pendapatan) membantu dalam memastikan jumlah dan waktu mengakui pendapatan dari kegiatan usaha. Pendapatan adalah jumlah usaha menghasilkan dengan menjual produk atau menyediakan jasa kepada pelanggan. Pendapatan tersebut dianggap telah diterima pada periode di mana penjualan telah terjadi atau jasa telah dilakukan untuk kepuasan pelanggan dan pendapatan tersebut telah diterima atau menjadi piutang. Namun, mungkin ada situasi di mana, dalam periode akuntansi, penjualan mungkin tidak menyimpulkan atau jasa belum sepenuhnya diberikan. Hal ini menimbulkan masalah pengakuan pendapatan.

Biasanya, pendapatan diakui pada titik penjualan ketika barang berpindah dari penjual kepada pembeli. Namun, ada beberapa pengecualian untuk aturan ini pengakuan pendapatan.

Dalam situasi di mana pemerintah telah menunjuk kewenangan untuk memperoleh seluruh produksi, seperti pertambangan emas, pendapatan dapat diakui pada penyelesaian penyulingan terlepas dari fakta transfer fisik barang.

Dalam hal pekerjaan yang harus diselesaikan pada dasar kontrak mengambil jangka waktu yang lama seperti pembangunan jalan, pembangunan jembatan, pendapatan dapat diakui atas dasar kas yang diterima pada karya-karya sebagian selesai dan bersertifikat. Dalam kontrak tersebut, pembayaran dilakukan atas dasar syarat-syarat kontrak, yang menetapkan pembayaran sebagian dalam kaitannya dengan pekerjaan bersertifikat dan diselesaikan. Pada penyelesaian kontrak, jumlah sisa diperlakukan sebagai penjualan.

Dalam beberapa kasus, pendapatan dapat direalisasi pada saat menerima uang tunai dan tidak pada saat memberikan pelayanan.

Sebagai contoh, seorang pengacara dapat mengenakan biaya kepada kliennya dan memperlakukannya sebagai pendapatan yang diperoleh untuk periode berjalan, sedangkan layanan hukum dapat diberikan di masa depan.

Pengujian dasar, seperti dibahas di atas, digunakan untuk memastikan pendapatan. Pendapatan dari hal yang memungkinkan entitas lain untuk menggunakan aset perusahaan diakui berdasarkan waktu penggunaan. Sewa tempat  atau bunga atas uang yang dipinjamkan akan diakui berdasarkan berlalunya waktu. Royalti dapat diakui atas dasar produksi / penjualan produk.

Prinsip Biaya Perolehan 
Nilai historis mensyaratkan bahwa semua transaksi harus dicatat sebesar harga perolehan. Biaya akuisisi mengacu pada biaya pembelian aset dan biaya yang dikeluarkan untuk membawa aset ke kondisi yang dimaksudkan dan lokasi penggunaan. Dengan kata lain biaya perolehan adalah sama dengan harga ditambah semua biaya yang dikeluarkan untuk menggunakan aset sesuai maksud aset itu dibeli. Biaya adalah sejarah  dan tidak akan berubah dari tahun ke tahun. Ini berarti bahwa akan ada penyesuaian dibuat untuk setiap terjadi perubahan nilai pasar aset tersebut.

Keuntungan menggunakan biaya historis untuk merekam transaksi adalah bahwa hal itu objektif, dapat diverifikasi dan dapat diandalkan. Dengan demikian, menegaskan keandalan laporan keuangan.

Prinsip Penandingan
Prinsip penandingan mensyaratkan bahwa biaya harus disesuaikan dengan pendapatan yang dihasilkan dalam periode yang bersangkutan. Aturan sederhana yang diikuti dalam konteks ini adalah, ' biaya mengikuti pendapatan'.

The Matching Prinsip dengan biaya yang berkaitan dengan pendapatan terkait membantu dalam mengukur laba (profit) untuk periode tertentu. Hal ini sangat penting karena kinerja entitas biasanya diukur dalam hal pendapatan yang diterima oleh entitas.

Kami tidak mengakui biaya pada saat kas dibayarkan atau ketika produk diproduksi. Hal ini diakui pada saat jasa atau produk benar-benar memberikan kontribusi terhadap pendapatan. Oleh karena itu, biaya yang tidak terkait dengan periode arus kas tetapi untuk periode dimana pendapatan yang dihasilkan. Prinsip penandingan mensyaratkan bahwa bagian dari biaya aktiva tetap yang digunakan dalam operasi bisnis, yang dikenal sebagai depresiasi, diperlakukan sebagai beban periode. Demikian juga, dalam hal pendapatan yang diterima di muka untuk yang jasa belum diberikan akan diperlakukan sebagai 'pendapatan yang belum diakui', dan karenanya, akan diteruskan ke periode akuntansi berikutnya.

Prinsip Pengungkapan Penuh
Prinsip pengungkapan penuh mensyaratkan bahwa semua fakta-fakta yang diperlukan untuk pemakaian akuntabilitas dan pemahaman yang tepat dari laporan keuangan harus diungkapkan. Semua informasi material harus diungkapkan secara lengkap dan benar, serta relevan untuk pengambilan keputusan oleh pengguna. Informasi dapat diungkapkan dalam tubuh utama dari laporan keuangan, skedul dan lampiran, juga catatan kaki ditambahkan kedalamnya. Selanjutnya, hal itu mewajibkan setiap peristiwa penting yang terjadi setelah tanggal neraca dan kemungkinan akan mempengaruhi status keuangan perusahaan secara signifikan, juga harus dilaporkan dalam catatan atas laporan keuangan. Mungkin ada beberapa klaim tertunda terhadap perusahaan, yang jika tidak diungkapkan dalam laporan keuangan akan menyesatkan pengguna. Badan pengawas seperti BAPEPAM memandatkan pengungkapan harus dibuat oleh perusahaan untuk memberikan pandangan yang benar dan adil dari operasi bisnis untuk memastikan akuntabilitas. Akuntabilitas dikatakan telah tercapai jika informasi yang lengkap disampaikan dengan due diligence oleh  (manajemen dan akuntan) yang mempersiapkan informasi itu, sehingga kepentingan ekonomi dari pengguna informasi itu tidak terpengaruh.

Prinsip Objektivitas 
Prinsip objektivitas menyiratkan bahwa data akuntansi harus diverifikasi dan bebas dari bias. Bahkan, untuk menghasilkan informasi akuntansi yang handal, persyaratan dasar netralitas (bebas dari bias) harus dipastikan. Biaya historis tercatat dalam buku ini berdasarkan dokumen asli, yang berisi informasi, yang tidak terpengaruh oleh bias pribadi. Oleh karena itu, entri akuntansi diakui atas dasar obyektif dan dapat diverifikasi dari sumber dokumen. Dalam akuntansi biaya meskipun disukai, kekurangannya adalah objektivitas.


Search Term :

1 komentar :

Kementerian Keuangan mengatakan...

Terima kasih Infonya yg lengkap, apakah ada Macam Software Akuntansi