Translate

Asumsi Dasar Akuntansi

Asumsi adalah tradisi dan kebiasaan, yang telah dikembangkan selama periode waktu dan diterima dengan baik oleh profesi. Asumsi dasar akuntansi memberikan landasan untuk merekam transaksi dan penyusunan laporan keuangan dari sana. Ada empat asumsi dasar yang dianggap sebagai pilar dasar akuntansi yaitu:
  • Entitas akuntansi,
  • Pengukuran Uang,
  • Going concern dan
  • Periode akuntansi.
Asumsi entitas akuntansi 
Menyatakan bahwa kegiatan badan usaha teripisahkan dari pemilik. Dengan kata lain, menurut asumsi ini unit usaha adalah sebuah entitas yang berbeda dari pemilik. Sebagai contoh, dalam kasus kepemilikan cv, hukum tidak membeda-bedakan antara perusahaan kepemilikan dan pemilik dalam hal ketidakmampuan perusahaan untuk membayar utangnya. Oleh karena itu, dalam situasi ini, untuk memenuhi defisit, hukum mengharuskan pemilik untuk membayar utang perusahaan dari / aset pribadinya. Akan tetapi, kedua hal ini tetap diperlakukan sebagai entitas yang terpisah, dalam pencatatan transaksi bisnis  dan penyusunan laporan keuangan.

Asumsi ini memungkinkan akuntan untuk membedakan antara transaksi bisnis dan dengan orang pemiliknya. Akibatnya, modal yang setor dalam bisnis dan penarikan modal dari bisnis oleh pemilik juga akan dicatat dalam cara yang sama dengan transaksi dengan entitas lain. Misalnya, jika pemilik membawa uang tunai atau aset lainnya, maka akan mengakibatkan kenaikan aset dari bisnis dan modal perusahaan. Modal ini merupakan kewajiban perusahaan kepada pemilik. Penarikan modal pemilik dibayar oleh aset perusahaan dicatat sebagai penarikan dari bisnis. Ini berarti laporan laba-rugi akan menunjukkan pendapatan dan biaya yang berhubungan dengan hanya badan usaha. Akibatnya, neraca akan menunjukkan aset dan kewajiban satu-satunya badan usaha. Asumsi ini diikuti semua organisasi terlepas dari bentuk, yaitu, kepemilikan tunggal, kemitraan, koperasi, atau perusahaan.


Asumsi Pengukuran Uang
Asumsi ini membutuhkan penggunaan unit moneter sebagai dasar pengukuran, yaitu, mata uang negara dimana organisasi melaporkan operasinya. Ini berarti bahwa transaksi-transaksi yang tidak dapat diukur dengan satuan mata uang tidak akan dicatat dalam pembukuan. Unit moneter seharusnya memberikan tolak ukur umum untuk mengukur aktiva, kewajiban dan ekuitas bisnis. Item yang berbeda, dinyatakan dalam basis beragam pengukuran, seperti luas, volume, nomor, tidak dapat ditambahkan bersama-sama karena heterogenitas skala pengukuran. Tapi, setelah semua ini diubah menjadi sebuah unit homogen uang, mereka dapat ditambahkan bersama-sama atau tunduk kepada perhitungan aritmatika. Hal ini juga menunjukkan bahwa informasi tertentu, bagaimanapun pentingnya untuk menyatakan gambaran yang benar dan adil dari entitas, tidak akan tercatat dalam catatan akuntansi jika tidak dapat dinyatakan dalam bentuk uang. Misalnya, hubungan serikat manajemen, kesehatan manajer kunci, kualitas fasilitas manufaktur, dll tidak dapat dinyatakan dalam nilai moneter, dan karenanya, tidak dicatat dalam pembukuan.

Hal ini jelas dari atas bahwa asumsi pengukuran uang membuat catatan akuntansi yang jelas, sederhana, sebanding dan dimengerti. Penerimaan uang sebagai unit pengukuran tidak lepas dari masalah ketika kita membandingkan laporan keuangan selama periode waktu atau mengintegrasikan laporan keuangan dari suatu entitas memiliki operasi di lebih dari satu negara. Hal ini untuk dicatat bahwa asumsi menyiratkan stabilitas mengukur satuan selama periode waktu. Ini mungkin tidak benar selama periode waktu karena harga barang dan jasa dapat berubah, maka, daya beli (nilai) uang mungkin mengalami perubahan. Tapi perubahan ini biasanya tidak tercatat. Hal ini mempengaruhi daya banding laporan keuangan yang disusun pada periode waktu yang berbeda.

Asumsi Going Concern

Laporan keuangan disusun dengan asumsi bahwa bisnis akan memiliki usia yang tidak terbatas kecuali ada bukti sebaliknya. Bisnis ini disebut 'going concern' sehingga menyiratkan bahwa ia akan tetap beroperasi di masa mendatang kecuali untuk dilikuidasi dalam waktu dekat. Karena, asumsi ini percaya kelangsungan bisnis selama periode tertentu, juga dikenal sebagai asumsi kontinuitas. Asumsi kelangsungan memfasilitasi bahwa perbedaan yang dibuat antara:


  • Aktiva tetap dan aktiva lancar,
  • Jangka pendek dan kewajiban jangka panjang, dan
  • Modal dan pengeluaran serta pendapatan.

Akuntansi Periode Asumsi

Kami telah menyatakan dalam paragraf sebelumnya bahwa akuntan menganggap bisnis yang akan dalam kegiatan di masa mendatang. Oleh karena itu, hasil dari operasi bisnis tidak dapat benar-benar dipastikan sebelum penutupan operasi bisnis. Tapi periode ini terlalu panjang dan pengguna informasi akuntansi tidak bisa menunggu untuk suatu jangka waktu yang panjang. Oleh karena itu, para akuntan membuat asumsi periode akuntansi (juga dikenal sebagai asumsi periodisitas). Asumsi ini memungkinkan akuntan untuk membagi umur dari perusahaan bisnis dalam periode waktu yang berbeda yang dikenal sebagai 'periode akuntansi' (triwulanan, setengah tahunan, tahunan) untuk tujuan penyusunan laporan keuangan. Oleh karena itu, laporan keuangan disusun untuk periode akuntansi dan hasilnya  dilaporkan secara periodik.

Asumsi ini mensyaratkan bahwa perbedaan dibuat antara pengeluaran yang terjadi dan dikonsumsi pada periode bersangkutan, dan pengeluaran yang akan dilakukan untuk masa yang akan datang. The cut off period untuk melaporkan hasil keuangan biasanya dua belas bulan. Hal yang sama berlaku untuk tujuan pajak. Namun, dalam beberapa kasus periode akuntansi mungkin lebih atau kurang dari 12 bulan tergantung pada kebutuhan perusahaan bisnis. Sebagai contoh, sebuah perusahaan dapat menyusun laporan keuangan  untuk jangka waktu lebih atau kurang dari satu tahun. Saat ini, laporan interim yang diterbitkan oleh perusahaan, meskipun un-audit, tetap dapat diandalkan. Informasi tersebut dianggap lebih relevan bagi para pengambil kebijakan karena ketepatan waktu dan kepastian informasi.

Asumsi ini menunda biaya yang tidak terkait dengan pendapatan periode berjalan. Asumsi kontinuitas memungkinkan penyusutan aktiva tetap yang harus dibebankan pada akun laba rugi dan menunjukkan aset dalam neraca sebesar nilai buku (biaya perolehan dikurangi akumulasi penyusutan). Pengukuran pendapatan dilakukan atas dasar asumsi kelangsungan dimana biaya belum berakhir dibawa ke periode berikutnya sebagai aset dan tidak dibebankan pada tahun berjalan. Dalam kasus tersebut, di mana, dipastikan bahwa bisnis akan dilikuidasi dalam waktu dekat, sumber daya dapat dilaporkan berdasarkan nilai realisasi saat ini (atau nilai likuidasi). Juga, dalam kasus seperti itu, fakta ini perlu jelas dilaporkan dalam laporan keuangan.
Search Term :

Tidak ada komentar: